Faktanya, Investasi Perusahaan pada AI Mengalami Penurunan Signifikan pada tahun 2023

Setiap tahun, Universitas Stanford Institut Kecerdasan Buatan yang Berpusat pada Manusia merilis laporan besar tentang status industri kecerdasan buatan. Laporan tahun ini, yang diterbitkan minggu ini, setebal 502 halaman dan mencakup banyak wawasan tentang teknologi trendi. Terselip di bagian ekonomi industri AI terdapat pengungkapan mengejutkan bahwa investasi perusahaan global pada AI sebenarnya mengalami penurunan pada tahun lalu selama dua tahun berturut-turut.

Hal ini mungkin mengejutkan bagi sebagian orang karena sebagian besar dianggap sebagai tahun 2023 periode puncak sensasi AI. Chatbot dan perusahaan baru bermunculan, ketika para eksekutif puncak menyebarkan retorika hiperbolik tentang potensi teknologi. Namun, laporan HAI yang baru mencatat bahwa pada tahun 2023, total investasi di AI…

…turun menjadi $189,2 miliar, turun sekitar 20% dari tahun 2022. Meskipun terdapat sedikit penurunan pada investasi swasta, penurunan paling signifikan terjadi pada merger dan akuisisi, yang turun sebesar 31,2% dari tahun sebelumnya. Namun, selama dekade terakhir, investasi terkait AI telah meningkat tiga belas kali lipat.

Menurut laporan tersebut, puncak investasi perusahaan global pada AI sebenarnya terjadi pada tahun 2021. Pada tahun itu, total investasi mencapai $337 miliar. Pada tahun 2022, jumlahnya kemudian turun menjadi $234 miliar, sebelum turun lagi sebesar $40 miliar pada tahun lalu.

Meskipun demikian, AS masih mengucurkan dana untuk AI dengan jumlah yang jauh lebih besar dibandingkan pesaing globalnya, dan lebih banyak perusahaan AI yang meluncurkan AI pada tahun lalu dibandingkan sebelumnya. Laporan tersebut mencatat bahwa investasi AS di bidang kecerdasan buatan tahun lalu “hampir 8,7 kali lebih besar dibandingkan” investasi Tiongkok, yang merupakan investor tertinggi berikutnya, secara global. Sementara itu, Amerika Serikat menerima 897 perusahaan AI baru yang didanai pada tahun lalu, sekali lagi, jauh melampaui Tiongkok, yang hanya menerima 122 perusahaan baru.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa, menurut survei yang dilakukan oleh McKinsey, organisasi yang menerapkan AI tahun lalu mengalami penurunan biaya dan peningkatan pendapatan secara drastis, yang menurut laporan tersebut, menunjukkan “AI mendorong peningkatan efisiensi bisnis yang signifikan.” Secara umum, “efisiensi bisnis” terdengar seperti istilah kode untuk memecat manusia dan menggantinya dengan algoritma. Laporan tersebut mencatat bahwa “kasus penggunaan AI berdasarkan fungsi yang paling umum diadopsi di antara bisnis yang disurvei pada tahun 2023 adalah otomatisasi pusat kontak,” dengan 26 persen bisnis yang disurvei mengatakan bahwa itulah penggunaan utama AI.