Momen Terbaik di Episode Terbesar Deep Space Nine adalah Pukulan yang Tidak Terlempar

Dua puluh enam tahun yang lalu hari ini, Ruang Dalam Sembilan menyerahkan pisau itu di bawah pemeriksaan terselubungnya Perjalanan Bintangmoral di masa perang dengan semua ketelitian seperti jarum jahit: “Dalam Cahaya Bulan Pucat” yang luar biasa, bukan hanya salah satu dari DS9 atau Perjalanan Bintangjam terbaik, tapi salah satu episode TV terhebat sepanjang masa yang pernah dibuat. Namun momen terbaik dalam sebuah televisi yang sudah rapi adalah tentang cara melakukan kekerasan tanpa mengangkat satu jari pun.

“In the Pale Moonlight,” dibingkai di sekitar Kapten Sisko yang cengeng yang menceritakan kejadian baru-baru ini di catatan pribadinya setelah hari yang sangat panjang, adalah tentang meningkatnya kompromi moral yang ingin dia lakukan sebagai salah satu garda depan Starfleet di masa depan. perang yang semakin mengerikan melawan Dominion. Melihat peluang untuk membawa salah satu musuh terdingin Federasi, para Romulan yang penuh rahasia, ke dalam perang di mana mereka tetap netral, Sisko mendapati dirinya ditarik ke dalam orbit karismatik seorang penjahit sederhana dan kadang-kadang menguasai segala jenis mata-mata. Garak si pembuat pakaian Cardassiansaat keduanya berencana untuk secara artifisial membangun bukti plot Dominion untuk menyerang Kekaisaran Bintang Romulan, dan meneruskannya ke senator Romulan.

Tangkapan layar: Terpenting

Episode ini menekankan ketegangannya melalui setiap lingkaran neraka yang Sisko bersedia masukkan jiwanya. Bahkan langkah pertama dengan hanya bekerja sama dengan Garak dalam rencana seperti itu sudah cukup keji bagi nilai-nilai tinggi dan perkasa dari kelas perwira Starfleet, tapi sedikit demi sedikit, Sisko mulai melihat pepatah sungai darah yang harus dia lewati untuk keluar dari sana. sisi lain dengan genap a peluang Romulus memasuki Perang Dominion. Menggunakan penjahat untuk memalsukan bukti, merancang penipuan yang sempurna, menyerahkannya ke tangan Senator Vreenak, semua ini sama saja dengan kerugian moral paling besar yang harus dibayar oleh pahlawan kita… dan kemudian semuanya meledak di wajahnya ketika Vreenak memanggil Sisko keluar pada gertakannya, menyadari batang data yang diberikan kepadanya yang menunjukkan rencana Dominion adalah palsu.

Itu akan berada di sini dan yang lainnya Perjalanan Bintang pertunjukan akan mengibarkan benderanya sebagai momen terendah yang bisa dialami oleh salah satu pahlawannya: mereka bermain kotor, dan sekarang harus menghadapi konsekuensi mengambil jalan rendah. Tetapi Ruang Dalam Sembilan adalah bukan yang lain Perjalanan Bintang menunjukkan, dan ia bersiap untuk menusukkan pisaunya. Keesokan harinya, saat staf senior memantau daftar korban dan Sisko bersiap menghadapi kejatuhannya, laporan Starfleet Intelligence muncul dengan mengonfirmasi kematian Senator Romulan dalam ledakan pesawat ulang-alik yang dilakukan Star Empire di tangan akal-akalan Dominion. Itu Vreenak: dia sudah mati, rahasia kerugian moral Sisko bersamanya, dan Sisko tahu persis siapa yang harus disalahkan atas ledakan tersebut.

Garak versus Sisko — Di Bawah Sinar Bulan Pucat, Ditingkatkan.

Saat Sisko datang ke toko Garak, kami mendapatkan sesuatu: momen terbaik dari semuanya Ruang Dalam Sembilan. Berkali-kali dalam pertunjukan, baik kecil maupun besar, kita telah melihat sampai titik ini bahwa Benjamin Sisko bukanlah orang yang suka memukul, secara metaforis atau sebaliknya. Dari meletakkan Q saat dia mencoba untuk menjadikan Komandan saat itu sebagai Picard yang lain, hingga tekadnya yang kuat untuk membasmi gerilyawan anti-Cardassian di Maquis, Sisko selalu bertindak seperti yang dia lakukan di sini: ikut berayun. Dia dek Garak, mengirimnya bersih ke seberang ruangan. Dia meneriakkan tuduhannya pada Garak—dia membunuh Vreenak, dia membunuh penjahat yang mereka gunakan untuk memalsukan batang data itu; selama ini, dia dengan sengaja membawa bangsa Romulan ke dalam perang paling mematikan yang pernah terjadi di Kuadran Alpha selama beberapa generasi karena sebuah kebohongan. Bahkan tanpa pukulan, Sisko bukanlah orang yang bersemangat, mantap, atau bertekad. Dia adalah sangat marahsesuatu yang pernah kita lihat mendidih dalam dirinya sebelumnya, namun sekarang sudah terlepas sepenuhnya.

Tapi Garak tidak pernah melawan. Dia menerima pukulan Sisko, dan dengan sekuat tenaga, berusaha memblokir ayunan kedua, tapi dia tidak menandingi bualan Sisko. Dia menunggu. Dan kemudian dalam bentuk yang dingin dan penuh perhitungan, dia menyerahkan Sisko pada dirinya sendiri—membeberkan semua bukti yang sekarang dimiliki oleh orang-orang Romulan, mulai dari senator yang sudah mati hingga tongkat yang tidak sempurna dan rusak yang berisi bahkan jejak samar bukti plot Dominion, dan panduan. Sisko sepanjang jalan menuju kesimpulan yang sudah ada sejak awal episode. Sisko akan melihat apa yang Garak prediksi akan dilihat oleh orang Romulan, dan akan memasukinya perang melawan Dominion, sebagaimana mereka akan melakukannya. Garak bahkan tidak perlu mengatakannya, dia hanya membiarkan Sisko mengerjakannya sendiri, bahkan tidak perlu mendorongnya… karena untuk semua postur tubuhnya, untuk semua tinju yang diayunkan, pemikirannya persis sama. Dan yang lebih penting lagi, Sisko bahkan lebih kotor dari itu, karena dia sudah tahu bahwa dengan pergi ke Garak dia akan mendapatkan seseorang yang bersedia mengotori tangan mereka sendiri atas namanya, dan memberinya kemenangan yang dia inginkan—dengan cara apa pun, tidak peduli apa pun yang terjadi. apa yang dia klaim sebaliknya.

Maka, dengan Sisko yang akhirnya berada di neraka terdalam, dia dan Garak terkunci sebagai roh yang sama dalam permainan tipu muslihat dan teater moral ini. Ini adalah momen yang luar biasa, momen yang patut dikenang Perjalanan Bintang selama dua setengah dekade sejak pertama kali disiarkan, karena cara tersebut merusak warisan pencerahan yang diakui dalam waralaba tersebut. cara yang menarik dan elegan. Bertahun-tahun sebelumnya, Starfleet dan para perwiranya telah digambarkan berada di luar manipulasi curang semacam ini—bahwa para pahlawan kita berbicara tentang jalan keluar dari pertarungan, bahwa mereka mempertahankan landasan moral yang tinggi, dan bahkan ketika mereka goyah, ketika mereka bermain-main sedikit. kotor, dengan daya tarik nakal, dan dalam sikap seorang pahlawan, harga kecil dan polos yang harus dibayar, demi kebaikan yang lebih besar yang selalu sepadan. Hal ini tidak pernah dimaksudkan untuk menodai jiwa mereka, karena pada akhirnya, hal itu selalu menguntungkan sang pahlawan—dan pandangan lurus mereka terhadap alam semesta.

Kebaikan terbesar Sisko adalah ratusan ribu, bahkan jutaan, makhluk yang dibantai untuk mencegah kehancuran total kekuatan Kuadran Alfa seperti yang kita kenal, yang didasarkan pada kebohongan. Pada akhirnya, dia mendapatkannya, bukan dengan cara yang paling mulia seperti yang mungkin dimiliki para pahlawan sebelumnya, tetapi melalui penipuan jubah dan belati serta pisau dalam kegelapan. Karena, saat bersandar ke dinding, dia selalu bersedia untuk melontarkan pukulan itu—dan karena Garak juga mengetahuinya, dia sendiri tidak perlu melakukan itu.


Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan Anda bisa mengharapkan kabar terbaru Keajaiban, Perang BintangDan Perjalanan Bintang rilis, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TVdan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Dokter yang.