Orang Mesir Kuno Mungkin Melihat Bima Sakti sebagai Dewa Surgawi

Galaksi masif yang menampung sistem bintang kita, bersama dengan ratusan miliar bintang lainnya, tampak sebagai bercak berkilauan yang membentang di langit malam kita pada malam yang cerah dan tanpa bulan. Bagi orang-orang kuno yang terobsesi dengan kosmos, memandang ke Bima Sakti mungkin melambangkan dewi yang menggantung di bumi dan membantu orang mati dalam perjalanan mereka menuju akhirat.

Yang baru belajar diterbitkan di Jurnal Sejarah dan Warisan Astronomi mengeksplorasi peran Bima Sakti dalam budaya Mesir kuno, menghubungkan galaksi asal kita dengan Nut, dewi langit.

Bangsa Mesir kuno adalah pionir dalam bidang astronomi; mereka mengamati bintang, konstelasi, planet lain, melacak pergerakan Matahari dan Bulan, dan menciptakan konsep tahun 365 hari dan hari 24 jam. Astronomi dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari mereka melalui pertanian, dan juga digunakan untuk membangun fondasi piramida Giza. Dengan melakukan hal tersebut, mereka percaya bahwa mereka membawa suatu bentuk energi ilahi ke Bumi.

Dalam agama Mesir kuno, dewi Nut melambangkan langit, bintang, dan alam semesta secara keseluruhan. Dia sering digambarkan sebagai wanita dengan bintang di sekujur tubuhnya saat dia membungkuk di atas kakaknya, dewa Bumi Geb.

Gambar: Gambar Ann Ronan/Kolektor Cetak/Getty Images (Gambar Getty)

Studi baru ini mengeksplorasi gagasan bahwa dewi langit adalah manifestasi surgawi dari Bima Sakti. “Saya kebetulan bertemu dengan dewi langit Nut ketika saya sedang menulis buku tentang galaksi dan mempelajari mitologi Bima Sakti,” kata Or Graur, astrofisikawan Universitas Portsmouth, dan penulis utama studi baru ini, dalam sebuah pernyataan. “Saya memutuskan untuk menggabungkan astronomi dan Egyptology untuk melakukan analisis ganda—astronomi dan lintas budaya—terhadap dewi langit Nut, dan apakah dia benar-benar dapat dikaitkan dengan Bima Sakti.”

Graur merujuk pada teks-teks Mesir kuno, termasuk Buku Kacangyang awalnya berjudul Dasar-dasar Perjalanan Bintang. Teks ini berfokus pada pergerakan Bulan, Matahari, planet, dan siklus bintang. Dia juga menggunakan simulasi untuk memodelkan seperti apa bentuk Bima Sakti dari berbagai lokasi di Mesir 3.000 hingga 4.000 tahun yang lalu, serta bagaimana penampakannya akan berubah seiring terbit dan terbenamnya sepanjang malam, dan dari satu musim ke musim lainnya.

Dalam Buku Kacang, Kepala dan belakang Nut disamakan dengan ufuk barat dan timur sedangkan lengannya digambarkan berbaring miring terhadap tubuhnya, dengan lengan kanannya di barat laut dan lengan kirinya di tenggara. Melalui model simulasi pandangan galaksi Mesir kuno, orientasi spesifik ini menunjukkan bagaimana Bima Sakti akan muncul di langit musim dingin.

Dewi Nut juga membantu transisi orang mati ke akhirat, mengulurkan tangannya untuk membawa mereka ke langit di mana mereka akan tinggal selamanya di tempat yang oleh orang Mesir kuno disebut sebagai bintang yang tidak dapat binasa, atau sekelompok bintang di langit utara yang sepertinya tidak pernah terjadi dan oleh karena itu merupakan simbol dari kehidupan setelah kematian. Gagasan tentang Bima Sakti sebagai transisi antara kehidupan ini dan akhirat adalah hal yang umum di antara budaya lain di Afrika.

Studi ini tidak dimaksudkan untuk sepenuhnya meyakinkan, namun menawarkan gambaran sekilas tentang bagaimana orang-orang zaman dahulu menafsirkan benda-benda langit yang tersebar di langit malam. Saya, misalnya, selalu bertanya-tanya apa yang dipikirkan nenek moyang saya ketika melihat ke langit ribuan tahun yang lalu, dan seberapa besar astronomi membantu membentuk budaya kuno kita.

“Penelitian saya menunjukkan bagaimana menggabungkan disiplin ilmu dapat memberikan wawasan baru terhadap kepercayaan kuno, dan ini menyoroti bagaimana astronomi menghubungkan umat manusia lintas budaya, geografi, dan waktu,” kata Graur. “Makalah ini merupakan awal yang menarik untuk proyek yang lebih besar untuk membuat katalog dan mempelajari mitologi multikultural Bima Sakti.”

Lagi: Lihat Foto Bima Sakti Terbaik Tahun Ini