Pemburu Sampah Luar Angkasa Mendekati Panggung Roket Bekas Dari Misi 2009

Misi Jepang untuk mengintai, menangkap, dan membuang sampah luar angkasa ke atmosfer berjalan cukup baik. Truk sampah orbital baru-baru ini menyelesaikan fase pertemuan, parkir di samping roket tahap kedua yang telah meluncur tanpa tujuan di orbit Bumi sejak 2009.

skala astro Misi ADRAS-J berhasil bertemu dengan roket H-2A tahap kedua, yang berada dalam jarak beberapa ratus kilometer dari objek yang menyimpang, perusahaan yang berbasis di Tokyo diumumkan minggu lalu. Pesawat luar angkasa tersebut bersiap untuk melihat lebih dekat roket tua tersebut, mengitari targetnya dan mengambil fotonya.

Saat ini terdapat lebih dari 27.000 keping puing orbital dilacak oleh Jaringan Pengawasan Luar Angkasa global milik Departemen Pertahanan, dan masih banyak lagi potongan-potongan kecil yang beredar tanpa terdeteksi. Dalam upaya membersihkan orbit Bumi, Astroscale Jepang ingin menjadi layanan deorbit komersial pertama yang disewa.

Satelit Astroscale dirancang untuk merayap di atas pesawat ruang angkasa yang sudah tidak berfungsi dan, setelah diperiksa, menyesuaikan tingkat jatuhnya agar sejajar dan berlabuh dengannya. Setelah merapat, Astroscale akan menurunkan orbit pesawat ruang angkasa menggunakan pendorongnya sebelum melepaskannya pada lintasan menuju atmosfer bumi. Pesawat ruang angkasa yang dinonaktifkan tersebut kemudian akan terbakar di atmosfer bumi, mengakhiri tugasnya di orbit.

Perusahaan ini meluncurkan pesawat ruang angkasa Active Debris Removal by Astroscale-Japan (ADRAS-J) pada bulan Februari. Karena targetnya tidak dilengkapi dengan GPS, pesawat ruang angkasa harus bergantung pada pengamatan terbatas di darat untuk menemukan dan bertemu dengan tahap kedua yang telah dilakukan.

Setelah fase pendekatan kedekatan, ADRAS-J kini akan mencoba melakukan fly-around, menangkap gambar dan data roket untuk menilai pergerakan dan kondisinya.

“Hal ini membawa kami selangkah lebih dekat untuk lebih meningkatkan kemampuan RPO dan pemahaman kami tentang sampah ruang angkasa, memperkuat komitmen kami terhadap pembangunan ruang angkasa yang berkelanjutan,” Eijiro Atarashi, Manajer Proyek ADRAS-J di Astroscale Jepang, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Untuk lebih banyak penerbangan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X dan tandai khusus Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.