Rumah Sakit Texas Menghentikan Program Transplantasi Organ Setelah Dokter Dituduh Memanipulasi Catatan

Sebuah rumah sakit di Texas telah menghentikan program transplantasi organnya setelah menemukan bahwa seorang dokter diduga melakukan “perubahan yang tidak pantas” pada rekam medis yang membuat pasien tertentu tidak memenuhi syarat untuk dioperasi.

Memorial Hermann-Texas Medical Center yang berbasis di Houston, yang sebelumnya menjalankan program transplantasi ginjal dan hati, telah menghentikan program tersebut sementara penyelidikan dilakukan terhadap perubahan yang dilakukan pada database pasien. Di dalam sebuah pernyataan dibagikan kepada Houston Chronicle, rumah sakit mengatakan bahwa perubahan tersebut berdampak pada pasien yang berada dalam daftar tunggu untuk operasi transplantasi hati.

Mengutip pejabat rumah sakit, The New York Times telah mengidentifikasi seorang ahli bedah transplantasi yang sangat dihormati, Dr. J. Steve Bynon Jr., sebagai orang yang diduga telah membuat perubahan pada database. Times mengatakan bahwa Bynon bekerja di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di Houston tetapi terikat kontrak untuk memimpin program transplantasi perut Hermann.

Menurut Times, perubahan tersebut melibatkan karakteristik “tidak mungkin” yang dikaitkan dengan pasien sehingga membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk transplantasi:

Ketika dokter memasukkan pasiennya ke dalam daftar, mereka harus mengidentifikasi jenis donor yang akan mereka pertimbangkan, termasuk usia dan berat badan orang tersebut. Pejabat rumah sakit mengatakan mereka menemukan pasien yang terdaftar hanya menerima donor dengan usia dan berat badan yang tidak memungkinkan – misalnya balita seberat 300 pon – membuat mereka tidak dapat menerima transplantasi apa pun.

Ada sedikit kejelasan tentang apa yang memotivasi dokter untuk melakukan perubahan ini. Saat dihubungi untuk dimintai komentar oleh Gizmodo, UTHealth memberikan pernyataan yang antara lain berbunyi:

Steve Bynon adalah seorang dokter yang sangat berbakat dan penuh perhatian, serta pelopor dalam transplantasi organ perut. Menurut Daftar Ilmiah Penerima Transplantasi, tingkat kelangsungan hidup dan hasil pembedahan Bynon termasuk yang terbaik di negara ini, bahkan saat merawat pasien dengan ketajaman dan kompleksitas penyakit yang lebih tinggi dari rata-rata… Staf pengajar dan staf kami, termasuk Dr. Bynon , membantu penyelidikan program transplantasi hati Memorial Hermann dan berkomitmen untuk menangani dan menyelesaikan setiap temuan yang diidentifikasi dalam proses ini.

Hermann-Texas Medical Center tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Insiden ini kini sedang diselidiki oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS. “Kami mengakui beratnya tuduhan ini,” kata HHS kepada Times. “Kami bekerja keras untuk mengatasi masalah ini dengan perhatian yang layak.”